Kuliner Nusantara Menggoda di Araluen Botanic Park Australia

M Studio    •    Rabu, 21 Sep 2016 10:43 WIB
berita kemenpar
Kuliner Nusantara Menggoda di Araluen Botanic Park Australia
Araluen Botanic Park (Foto:Araluenbotanicpark.com.au)

Metrotvnews.com, Jakarta: Diplomasi kuliner bisa menjadi senjata mutakhir untuk mempromosikan Wonderful Indonesia di mancanegara. Thailand dengan Thai Cuisine-nya sudah berlari lebih cepat sebagai alat masuk menembus tourism di luar negeri.

"Soal kuliner, kita tidak kalah. Potensi kita besar, dan itu yang pelan-pelan mulai kita jadikan alat untuk promosi destinasi kita," kata Menteri Pariwisata (Menpar) RI Arief Yahya.

Bermodalkan keunggulan kuliner tersebut, Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menggelar kegiatan kuliner bertajuk Introduction Indonesia Culinary dan Dances Performances pada 30 September hingga 3 Oktober 2016, di Araluen Botanic Park, Australia.

Asisten Deputi Pengembangan Pasar Asia Pasifik Kemenpar Vincensius Jemadu mengatakan, rencana kegiatan kuliner event 5 akan diadakan dengan tema out door activity tentunya dengan mengambil tempat Indah.  "Ini adalah extraordinary big garden dengan setting garden sambil menikmati spring di Western Australia, masyarakat Austrlia dan para turis di spring time selalu berduyun-duyun datang ke tempat ini. Kita akan tebarkan wonderful Indonesia di acara ini," ujar pria yang biasa disapa VJ itu.

Out door activity-nya nanti akan mengedepankan kuliner Indonesia, promosi Wonderful Indonesia, Visa Free. "Kita akan siapkan big Marquee 12 x 6 meter. Ini adalah tempat display atau food tester bagi semua pengunjung yang hadir di Botanical Arraluen, TV Display, dan 2 Small Marquee changing room untuk penari, serta model yang akan membawakan busana pengantin dari beberapa daerah. Sedangkan untuk tari- tarian dan kursi meja akan diset up di depan marquee diatas rumput, jadi pengunjung akan dibuat nyaman," ujarnya.

Makanan yang akan ditawarkan kepada pengujung adalah sate aayam Madura, coto Makasar, nasi rendang, kambing guling mandalika NTB, nasi liwet, soto ambengan, cendol Jateng, kolak Java, pisang ijo Sulawesi. "Kami juga akan menyebar kepada pengunjung dengan membawa brosur, dan memandu lead pengunjung menuju concourse area. Agar mereka bisa berlama-lama bersama kami," ujarnya.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Mancanegara, I Gde Pitana menambahkan kegiatan menggoda selera penduduk kota yang lebih dari 1,5 juta orang itu dengan kuliner khas Indonesia akan sangat efektif. Pria yang enam tahun sekolah di Canberra Australia itu mengatakan, apa yang dilakukan Kemenpar adalah usaha untuk menjaga kecintaan dan kerinduan Australia terhadap Indonesia. "Mereka punya kebiasaan makan bersama di luar bersama keluarga dan kerabatnya, nah, dengan mencintai kuliner kita, mereka akan terus lebih sering ke Indonesia," ujar pria asli Bali itu.

Kata Pitana, Australia sangat seksi bagi Indonesia. Itu karena negara yang menjadikan Bali sebagai the second home itu sangat dekat dengan budaya Indonesia. Selain itu, masih kata Pitana, untuk kalangan masyarakat Australia, Indonesia yang paling mudah karena bisa dikunjungi dengan biaya berlibur yang tidak mahal dan mereka mendapatkan tujuan destinasi yang indah.

"Banyak hal yang bisa didapat dan dilihat seperti pertunjukan seni dan kebudayaan, cinderamata dan makanan khas. Makanya nanti kami kombinasikan juga tarian di acara kuliner nanti," kata Pitana. Pria yang ramah kepada wartawan itu mengatakan, salah satu bidikan kebijakan deregulasi yang sedang dia promosikan di Australia adalah bebas visa kunjungan (BVK).

Visa fasilitation ini tujuannya jelas, untuk mendongkrak kunjungan wisatawan mancanegara. "Australia sangat efektif, karena tidak kehilangan banyak waktu untuk mengurus visa untuk terbang ke Bali," jelas Pitana.

Wisman asal Australia, kata dia, Kemenpar memproyeksikan jumlah wisatawannya dari 1 juta orang menjadi naik 20 persen, atau naik 200 ribu orang. Australia menjadi salah satu daftar negara yang tercantum dalam Peraturan Presiden Nomor 21/2016 yang diteken Presiden Joko Widodo pada 2 Maret 2016 lalu.

Penambahan jumlah 200 ribu orang wisatawan asing itu setara dengan total kunjungan semua turis asing dari Jerman, Perancis, atau Belanda. Australia juga memberikan sinyal positif bakal memberikan kebijakan serupa, yakni bebas visa bagi warga Indonesia yang berkunjung ke negara itu.

Seperti diketahui, baru saja kabar manis datang ke Indonesia. Dalam kurun tiga bulan berturut-turut -April-Mei-Juni 2016- masyarakat Australia terbanyak terbang ke Indonesia. Data terkini, bulan Mei 2016, yang dilansir ABS -Australia Bureau of Statistics menyebutkan tujuan utama dan peringkat pertama orang-orang Negeri Kanguru itu berwisata ke Indonesia.

Yakni 108,5 ribu wisatawan Australia, naik 16,4 persen dari capaian tahun 2015 yang tercatat 92,8 ribu. Juga naik 1,3 persen dari bulan sebelumnya, April 2016 yang tercatat 106,6 ribu. Angka itu kembali mengalahkan New Zealand, yang dari waktu ke waktu selalu selalu menjadi nemenpati puncak tangga. Bulan Mei 2016, wisatawan Australia ke Selandia Baru itu tercatat 104,6 ribu. Bulan April 2016, juga kalah dengan capaian 99,4 ribu outbond Aussie ke Selandia Baru dibandingkan dengan Indonesia yang menembus 105,5 ribu Wisman.

Memang, promosi Wonderful Indonesia di negara tetangga di tenggara ini cukup gencar. Baik digital maupun non digital, seperti outdoor dengan membungkus tram di Melbourne yang melintas di Central Kota, termasuk melakoni pameran dari setiap kegiatan dan pesta kuliner.

Selain promosi, sukses ini juga berkat deregulasi dengan Bebas Visa Kunjungan (BVK) untuk Australia. Bukan rahasia lagi, promosi pariwisata dengan tema Bebas Visa Kunjungan cukup efektif menggaet pasar Autralia. Dari data Kemenpar, Indonesia sudah 169 negara bebas Visa masuk, awalnya hanya 15 negara. Lalu menjadi 45 negara dan ditambah menjai 90 negara. Terakhir ditambah lagi maksimal 169 negara.


(ROS)