Bayi yang Disusui Tak Mudah Stres

Sri Yanti Nainggolan    •    Kamis, 04 Oct 2018 15:29 WIB
tumbuh kembang bayi
Bayi yang Disusui Tak Mudah Stres
(Foto: Shutterstock)

Jakarta: Menyusui memiliki banyak manfaat untuk kesehatan tubuh dan mental, baik pada ibu maupun bayi. Sebuah studi menemukan bahwa bayi yang disusui kurang reaktif terhadap stres. Artinya, bayi tersebut cenderung tak mudah mengalami tekanan secara mental. 

"Salah satu perawatan ibu (yaitu menyusui) mengubah aktivitas gen pada bayi mereka, yang mengatur respons fisiologis bayi terhadap stres, khususnya pelepasan hormon kortisol," ujar Dr Lester seperti dikutip The Health Site.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics tersebut melibatkan lebih dari 40 bayi sehat, dan ibu mereka. Setengah dari bayi menyusui selama lima bulan pertama dan setengahnya tidak mendapat ASI.

Para peneliti mengukur reaktivitas kortisol stres dalam air liur bayi menggunakan prosedur interaksi ibu-bayi dan metilasi DNA pada wilayah yang mengatur perkembangan, metabolisme, dan respon imun. Metilasi DNA adalah mengubah aktivitas segmen DNA tanpa mengubah urutannya.

Hasilnya, menyusui berkaitan dengan penurunan metilasi DNA dan penurunan reaktivitas kortisol pada bayi. 

Dengan kata lain, ada perubahan epigenetik pada bayi yang mendapat ASI, yang mengakibatkan berkurangnya stres dibandingkan mereka yang tidak mendapat ASI.






(DEV)